Daur Ulang Musiman

Mendengar kata daur ulang, sahabat blogger pasti langsung teringat Alamendah’s Blog. Kepedulian beliau pada perawatan lingkungan dan pelestarian alam sangat nyata. Setiap kali berkunjung ke sana, saya malu hati. Saya tidak pernah menanam pohon, saya juga tidak memilah sampah. Rasanya I’ve done nothing for the sake of the earth.

Tapi ternyata setiap anak-anak naik kelas, saya punya proyek optimalisasi kertas. Mau disebut daur ulang kertas kayaknya kurang pas karena kertasnya memang belum dipakai.

Tiap akhir bulan Juni, saya menyingkirkan buku sekolah tahun kemarin supaya tempatnya bisa dipakai untuk buku tahun ajaran baru. Untungnya, SD-nya anak-anak memberikan pinjaman buku paket, jadi begitu sekolah selesai, kami tinggal mengembalikan buku-buku paket itu ke sekolah. Tak perlu repot mencari tempat untuk menyimpan karena akan langsung dipakai oleh para adik kelas.

buku wildan

banyak kertas kosong

Buku catatan bekas tahun kemarin tentu tidak bisa dipakai lagi. Tapi selalu disortir dulu. Buku PR dan matematika biasanya penuh, atau tidak banyak sisa lembar kosong. Buku seperti ini langsung lulus sortir.

Buku pelajaran lain biasanya hanya berisi gambar-gambar mind map dan tidak banyak lembaran yang terpakai. (I wonder, anak-anak pada nyatet di mana sih? Masa bukunya pada kosong begini. Apa langsung ditulis di otak mereka ya?) Buku-buku seperti ini takkan saya sia-siakan. Saya potong lembaran yang terisi lalu diklip, siap disimpan.

Kalau semua lembaran kosong ini disatukan dan dijilid lagi saya bisa dapat 3-5 buku kosong tiap tahun. Bahkan saya masih punya sisa lembar kosong dari buku kakak waktu kelas 2. Namun biasanya hanya dipakai untuk coret-coretan karena anak-anak mendapat buku tulis baru tiap awal tahun.

Not much, tapi semoga saja bisa sedikit berpengaruh untuk kelanggengan hutan Indonesia.

Advertisements

17 thoughts on “Daur Ulang Musiman

  1. tip yang bagus dan biasanya ibunya anak2 juga berbuat seperti itu
    sisa dari beberapa buku dibendel menjadi satu lalu dijilid, dan ternyata anak2 senang dan tak pernah mempermasalahkan (mungkin karena terbiasa dari kelas 1 dulu)

  2. dulu sewaktu anak2 masih kecil, bunda juga melakukan sortiran buku seperti itu, tiap kenaikan kelas.
    sayang ya sebenarnya , karena sekolah zaman sekarang gak kayak dulu, buku cetak dulu bisa dipakai turun menurun dr kakak ke adik, sekarang , tiap kenaikan kelas selalu bukunya baru šŸ˜¦
    salam

  3. Mamaku jg dulu spt itu Mba Vitta, tp skrg blm lagi krn Vania blm sekolah… Ntar insya Allah coba diterapin ah.. Makasih udah mengingatkan yah, Mba Vitta…

    Btw, liburan anak sekolah kmana nih Mba? šŸ˜€

  4. Aku juga dulu suka ngambilin kertas kosong punya paman. Yg bukunya dah ada di dos besar biasanya ditaroh d kolong. Hehe..
    Bagus buat corat coret.

  5. kreatif bin rajin hehehe
    saya kok yakin jarang ibu2 melakukan ini
    semoga para blogger yang udah emak2 banyak melakukan hal ini
    lumayan emang buat coretan šŸ™‚ daripada dibuang kan?

  6. Iya, saya juga sekarang buku catatan “membuat” sendiri. Saya minta ke ibu dan adik saya, kalo ada kertas HVS ukuran apa aja (A4 atau F4) yang masih tersisa satu sisinya, kasih aja ke saya. Sekarang saya jadi penampungan kertas di keluarga saya. :mrgreen:
    Selain bisa untuk kertas coret2an di samping telepon, juga saya jilid sendiri untuk buku catatan. Sayang banget satu sisinya kalo nggak dimanfaatkan. šŸ™‚

  7. Dulu aku jg begitu mba, biasanya aku pake buat corat coret ngitung pas pelajaran eksak, skrg msh kek gitu jg, kertas yg msh kosong aku pake buat note pas meeting he he

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s