Kreasi Clay

clay tikus

di atas biskuit

Berkreasi dengan clay adalah salah satu handycraft yang pernah kucoba. Pertama kali jatuh hati dengan clay karena melihat buku “Kreasi Clay 50 Binatang Lucu” terbitan PT Bhuana Ilmu Populer. Peralatannya sederhana, bahannya murah, adonannya mudah dibuat, dan hasilnya…. sungguh cuteΒ tak tertanggungkan (halah).

clay dino

little dino ini karya ke dua, agak penyok karena ditempel sebelum mengeras

Untuk pemula sepertiku, buku ini sangat helpfull. Selain disebutkan peralatan, bahan dan cara membuat adonannya, juga dilengkapi cara pewarnaan, cara memvernis dan cara membuat bentuk-bentuk dasar clay. Bahkan ada step by step membuat setiap kreasi clay berbentuk binatang lucu.

Sebelumnya aku sempat browsing, ternyata bahan adonan clay banyak sekali macamnya, ada yang dari berbagai tepung, ada juga yang berbahan kertas koran. Adonan clay yang sudah jadi pun banyak. Akhirnya aku pilih mengikuti resep adonan dari buku saja, yaitu:
– 50 gr tepung maizena
– 50 gr tepung beras
– 50 gr tepung tapioka
– benzoat secukupnya
– 150 gr lem putih
– baby oil agar adonan tidak lengket

clay tempelan kulkas

tempelan kulkas

Clay ini bisa dibuat jadi kreasi yang sangat variatif. Jadi pajangan yang berbentuk lucu sampai yang sangat serius. Juga bisa menjadi berbagai jenis aksesoris, misalnya kalung, gelang, jepit rambut, bros, gantungan kunci dan tempelan kulkas. Sempat juga aku melihat buku kreasi clay menjadi miniatur gerobak tukang sayur.

Yang paling menyenangkan dari kreasi clay ini adalah my kids also enjoying it. Bahkan sejak mulai membuat adonannya saja sudah seru. Mereka mencampur warna sesukanya, belang-belang tak karuan. Membuat bentuk yang tak terdefinisi dalam buku, dan aku tak perlu khawatir kehabisan bahan.

clay singa

yellow king

Aku coba mempraktekkan step by step yang ada di buku, setelah jadi beberapa karya, aku membuat kesimpulan. Kreasi clay akan menjadi karya yang ‘cute tak tertahankan’ kalau miniatur. Contohnya begini, clay bentuk singa itu looks cute karena lebih kecil dari ukuran singa sebenarnya, tapi tidak akan cute bentuk clay semut, laba-laba dan kupu-kupu karena lebih besar dari aslinya.

Advertisements

36 thoughts on “Kreasi Clay

  1. Bagus banget, Mbak! Kalau saya sudah pasti tidak akan mencoba untuk bikin2 begini. Tergiur untuk mencoba pun tidak. Karena saya tahu daya kreativitas saya rendah sekali. πŸ˜†

  2. waah.. ini mah kerjaannya si kaka pas liburan kemaren..
    tapi dia sih masih yg sederhana.. bikin kepik, bunga2an..

    pantesan tepung-tepungan di dapur jadi berkurang πŸ™‚

  3. pewarnanya cat air biasa ya biar gak bulukan ? Tahan berapa lama mbak ? Pengen nyoba buat si kecil, daripada pakai lilin mainan.

    • Aku nyoba baru beberapa kali, jadi belum terlalu menguasai, kalo udah jadi adonan sebaiknya selalu disimpan dalam wadah yang tertutup rapat. Kalo didiamkan di tempat terbuka dia lansung mengering. Adonan bisa tahan 3 hari, kalo mulai mengeras bisa diuleni lagi dengan body lotion.
      Aku pernah nyimpen adonan sampe seminggu, mulai ada jamurnya
      Semoga bisa membantu πŸ™‚

  4. aku pernah nyoba dg tepung terigu plus minyak goreng mbak,..sempat bertahan 2 minggu. tapi setelah itu agak bulukan jadinya…wah kpn2 coba ah resep dari mbak vitta:)

  5. wuiiiiiiiiiiih seru bangeeeeeeeeet… πŸ˜€ dulu saya juga sempet ngajarin bikin binatang dari clay ke murid2 sekulaan… tapi saya gak pernah bikin bahannya dari 0… makasi ya dikasi tau caranya… baru tau hehehe ;D

  6. Wah bagus banget nih Mba!
    Tapi kayaknya kreativitas tangan jg dibutuhkan deh…
    dooh pengen.. aku bisa nggak yah?
    artikelnya kusave yah mba!
    thanks infonya… kreasinya bagus2 banget! πŸ˜€

    • Yang bikin retak byk faktor mbak, bisa jd krn komposisi adonannya. Mungkin jg adonannya mulai mengering sblm dibentuk. Hehe harap maklum kl tipsnya kurang, pengalamannya jg msh dikit sih…,. πŸ™‚

  7. Yunchan says:

    Mba nanya dong.. Aku coba buat, tapi adonannya lemgket banget. Mba bilang kan pakai baby oil biar nggak lengket.. Baby oilnya dicampur ke adonan atau dioles di tangan sebelum buat adonan?

  8. dewi diah zakia says:

    mbk ngeringinnya pake apa? di oven apa di biarin aja? yg klenik-klenik itu di lem apa langsung ditempel aja? soalnya biasanya copot pas kering… makasih mbk..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s